Ini Penjelasan Muhammad Nuh Tentang Materi Radikal Dalam Buku Kurikulum 2013

Salam Dapodik News.
Kesalahan pemahaman dalam mengartikan materi perbandingan dalam mata pelajaran Pendidikan agama Islam yang menerangkan tokoh-tokoh Islam di Dunia beserta pemahaman agamanya, termasuk penjelasan Muhamad Bin Abdul Wahab tokoh wahabi di saudi arabia.

Mantan Menteri Pendidikan, Muhammad Nuh, mengklarifikasi perihal buku pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti kurikulum 2013 yang bermuatan ajaran radikal seperti paham yang dianut kelompok militan ISIS. Menurutnya, buku itu konteksnya lebih pada menunjukkan realitas sejarah bahwa ada banyak paham dan aliran dalam Islam. (Baca: Buku Pelajaran Materi Radikal Bersumber Dari Balitbang Kemendikbud)

Nuh mengaku masa bodoh dengan sindiran Menteri Pendidikan, Anies Baswedan, mengenai amburadulnya buku Kurikulum 2013 di masa kepemimpinannya. "Kalau ada yang kurang, ya, dievaluasi. Begitu aja, kok, repot," ujarnya dihubungi.

Menurut Nuh, sebenarnya buku PAI untuk SMA dan yang sederajat itu sudah melalui kajian serius para tim ahli. Dalam bab 10 yang berisi tokoh-tokoh pemimpin paham dalam Islam itu konteksnya adalah untuk menunjukkan realitas bahwa agama Islam memiliki banyak paham.

"Itu lebih pada membedah tokoh. Ada Syiah, Sunni, Wahabi, dan lainnya. Jadi, kalau kita Ahlusunnah wal Jamaah, maka paham-paham lain itu tidak perlu dianut," katanya. (Baca: Paham ISIS Dan Ajaran Menyimpang Menyusup Kurikulum 2013)

Dia menjelaskan, pada halaman 170 yang menyebut membolehkan membunuh bagi yang tidak percaya Allah, itu bagian penganut paham Wahabi. "Kalau yang sekarang dikait-kaitkan dengan ISIS itu menerangkan ajaran Wahabi," ujarnya.

Nuh menguraikan dengan perumpamaan pada buku pelajaran sejarah yang mengulas tentang tokoh-tokoh Partai Komunis Indonesia (PKI). Dalam buku itu pasti dijelaskan ajaran atau paham komunis tetapi tentu maksudnya tidak untuk diikuti. Itu pemaparan realitas sejarah yang perlu diketahui siswa.

"Begitu juga di sejarah dunia, ada Hitler (Adolf Hitler, pemimpin Nazi Jerman), Mussollini (Benito Mussolini, pemimpin fasis Italia), Lenin (Vladimir Lenin, pemimpin Partai Komunis Uni Soviet/Rusia), Marx (Karl Marx, filosof/tokoh utama/penggagas ideologi komunisme), dan banyak lagi, apakah disuruh mengikutinya, kan, tidak," Nuh membeberkan.

Jadi, Nuh menambahkan, evaluasi harus terus dilakukan demi pendidikan nasional agar lebih baik, bukan menyalahkan pihak-pihak tertentu. Dia pun setuju Kementerian Pendidikan memanggil dan memeriksa tim penyusun buku itu untuk mengetahui motif menyebarkan ajaran radikal atau tidak.

"Dipelajari dengan dingin. Kalau ada yang kurang, dibenahi," kata Nuh, yang juga dosen Teknik Elektro Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya itu.

Dia berulang kali menegaskan bahwa buku yang disusun berdasarkan Kurikulum 2013 bukan buku ilegal yang kemudian dihakimi sepihak. "Buku itu bukan buku gelap. Buku itu juga tidak mengajak siswa-siswi agar radikal atau bergabung ISIS," katanya.

Kontroversi mengenai buku yang berisikan ajaran yang radikal bermula pada mata pelajaran PAI kelas XI SMA yang disusun oleh para penyusun Kumpulan Lembar Kerja Peserta Didik (KLKPD) Pendidikan Agama Islam Kelas XI SMA yang disusun tim Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) PAI di Jombang dengan mengutip pada buku pelajaran PAI terbitan Balitbang Kemendikbud. (Baca: Penyusun Buku Mata Pelajaran Radikal Akan Dipidana)

Informasi Terbaru

Back To Top