5 Langkah Menciptakan Sekolah Berwawasan Adiwiyata Yang Mudah Dilakukan

Salam Dapodik News.
Sekolah yang berkomitmen untuk menciptakan lingkungan yang berwawasan adiwiyata, dapat dilakukan oleh semua lingkungan sekolah, dan tidak perlu harus sekolah yang memiliki halaman yang luas saja, hal ini bisa kita ambil contoh pada sebuah sekolah di Kota Bogor yang berkali-kali mendapat penghargaan sekolah adiwiyata tingkat nasional.

Sekolah yang dimaksud di kota Bogor tersebut adalah SDN Bantar Jati 9, yang keberadaannya ada di tengah-tengah kota dan tidak memiliki halaman yang tidak terlalu luas, tetapi dengan komitmen seluruh warga sekolah, wawasan adiwiyata di sekolah tersebut terus dijadikan tanggung jawab bersama.

Sebelum melangkah dalam menciptakan sekolah adiwiyata, paling tidak ada 5 kegiatan yang dapat dilakukan untuk menciptakan sekolah adiwiyata, yang dikenal dengan 5 R yaitu :

1. Recycle atau” mendaur ulang”, adalah kegiatan mengolah kembali. Pada perinsipnya, kegitan ini memanfaatkan barang bekas dengan cara mengolah materinya untuk dapat digunakan lebih lanjut. Contohnya adalah memanfaatkan dan mengolah sampah organik untuk dijadikan pupuk kompos.

2. Reuse atau penggunaan kembali adalah kegiatan menggunakan kembali material atau bahan yang masih layak pakai. Sebagai contoh, kantong plastik atau kantong kertas yang umumnya didapat dari hasil kita berbelanja, sebaiknya tidak dibuang tetapi dikumpulkan untuk digunakan kembali saat dibutuhkan. Contoh lain ialah menggunakan baterai isi ulang.

3. Reduce atau Pengurangan adalah kegiatan mengurangi pemakaian atau pola perilaku yang dapat mengurangi produksi sampah serta tidak melakukan pola konsumsi yang berlebihan. Contoh menggunakan alat-alat makan atau dapur yang tahan lama dan berkualitas sehingga memperpanjang masa pakai produk atau mengisi ulang atau refill produk yang dipakai seperti aqua galon, tinta printer serta bahan rumah tangga seperti deterjen, sabun, minyak goreng dan lainnya. Hal ini dilakukan untuk mengurangi potensi bertumpuknay sampah wadah produk di rumah Anda.

4. Replace atau Penggantian adalah kegiatan untuk mengganti pemakaian suatu barang atau memakai barang alernatif yang sifatnya lebih ramah lingkungan dan dapat digunakan kembali. Upaya ini dinilai dapat mengubah kebiasaan seseorang yang mempercepat produksi sampah. Contohnya mengubah menggunakan kontong plastik atau kertas belanjaan dengan membawa tas belanja sendiri yang terbuat dari kain.

5. Replant atau penamanan kembali adalah kegiatan melakukan penanaman kembali. Contohna melakukan kegiatan kreatif seperti membuat pupuk kompos dan berkebun di pekarangan rumah. Dengan menanam beberapa pohon, lingkungan akanmenjadi indah dan asri, membantu pengauran suhu pada tingkat lingkungan mikro (atau sekitar rumah anda sendiri), dan mengurnagi kontribusi atas pemanasan global.

Dengan menerapkan konsep 5 R yang telah dibahas, kita dapat ikut serta dalam melestarikan dan memelihara lingkungan agar tidak rusak atau tercemar.

salah satu faktor yang dapat dioptimalkan dalam menciptakan sekolah berwawasan adiwiyata adalah dengan memaksimalkan potensi dan peluang yang terdapat di lingkungan sekolah, yaitu memanfaatkan pupuk kompos.

Berikut ini cara pembuatan pupuk yang ramah lingkungan yaitu pupuk kompos yang berasal dari sampah tanam-tanaman.dan sampah rumah tangga,  Karena sampah tanam-tanaman dan sampah rumah tangga kalau di biarkan akan menimbulkan penyakit, maka sampah tersebut akan di jadikan Pupuk Kompos yang tadinya sampah sekarangf jadi pupuk yaitu dengan cara:

1. Kumpulkan sampah 500 kg yang organik dan nonorganik sampah

2. Sampah sampah ini di potong kecil-kecil baik secara manual maupun memakai mesin pemcacah sampah ,

3. Sampah yang terpotong kecil dicampur dedak 1 kg hingga rata ,

4. Setelah itu masukkan 20 mm EM 4 yang merupakan bakteri Fermentasi dan di campur dengan 20 mm Molase dan air tanah, air tanah mutlak diperlukan karena mempertahan kan mikroba yang diperlukan untuk kesuburan tanaman, campuran bahan kimia tersebut dipercikkan kedalam sampah yang bercampur dedak, kelembaban sampah harus dijaga hingga mencapai 40 % kandungan air.

5. Setelah selesai sampah di masukkan kedalam tong/karung selama 5 hari dengan kondisi suhu sampah 500° C setelah dua hari kemudian sudah terjadi Fermentasi dan pupuk kompos telah siap di gunakan . Sampah harus terlindung dari hujan dan sengatan matahari jika di taruh dalam ketinggian maksimal 40 cm maka sampah akan berubah jadi pupuk Kompos

6. Kompos siap untuk dipakai

Demikianlah cara yang dapat dilakukan dalam menciptakan sekolah berwawasan adiwiyata, semoga bermanfaat..

Informasi Terbaru

Back To Top